Terserah Gue Donk...//

Friday, January 20, 2006

Juwita Malam

Wah gue "ngantor" melulu nih udah 5 hari terakhir di depan compi sampe jam 5 pagi sama Connie. Ngapain aja? ikutan kuis kuis yang aneh aneh dan browsing websites ngga jelas, dan seperti biasa updet blog kita. Kemaren gue telp jakarta, ngobrol lama ama adek gue, kangen banget gue ama dia. Kita ngegosipin kakak gue yg disurabaya, gue tuh benci banget ama kakak ipar gue, dia itu dulu kerja di bank tapi malah keluar atau mungkin dipecat mana tau, trus sekarang pengangguran tapi tetep sok kaya pake duit kakak gue yg dibelanda (Lisa), kakak gue yg di surabaya (Ade) tuh udah kayak sapi dicucuk hidungnya, nurut banget sih ama suami kayak gitu, udah gendut, suka jelalatan liat perempuan, lagaknya sok orang pejabat. Gue tuh tau kalo Ade suka dirayu rayu ama suaminya buat minta duit sama Lisa, emangnya si Lisa bank apa? dia juga kan kerja buat hidupin anaknye, emang hidup dibelanda murah? Gue tuh napsu banget. Mama udah sering bilang kalo di surabaya ngga ngapa-ngapain mending tinggal di jakarta atau bogor biar lebih deket jadi kalo kasarnya ngga ada makan, bisa ke rumah mama, kasian kan cucu cucunya, udah 3 orang masih kecil kecil, gue denger dari adek gue yang pernah ke surabaya ngeliat sendiri, masa anak anak masih SD makannya singkong tiap hari? dirusuh ngojek payung kalo hujan? trus si anjing anak tiri nya ade alias anak dari bini pertama suaminya juga numpang disitu, anak udah STM , sering pacaran depan rumah cium ciuman di depan anak anak masih kecil gitu kan contoh yang buruk! Adek gue waktu beneran liat gitu pengen gamparin tuh anak tirinya tapi abang gue ngelarang soalnya nanti jadi rame dan juga kalo adek dan abang gue pulang ke jakarta takutnya anak anak malah jadi sasaran balas dendam. Ade itu diguna guna kali ya sama suaminya, kok bisa nurut gitu banget, dulu kayaknya ngga begitu deh, dia yang paling aggresive dan pemberontak di keluarga, waktu gue digangguin cowok, Ade yang nolong gue dan ngga peduli itu cowok gede banget badannya, dia tantangin. Gue ngga ngerti deh, gue kasian juga sih ama dia tapi ngga tega marahin dia soalnya yang salah tuh suaminya. Gue kasian aja ama ponakan gue semuanya, soalnya dulu mereka kecil kecil gue yang urus dengan kasih sayang, masa sih anak sendiri disia sia'in gitu, mending kasih ke eyangnya aja deh yang urus di jakarta, makanan ada, jajanan ada, sekolah dapet sangu.

Abis sejaman ngobrol ama Kiky, Nyokap gue minta giliran hahaha tapi kali ini gue rada ngga mau lama lama soalnya pasti semuanya nasehat yang diulang ulang, suruh jaga diri, sholat, doa, baca al fatehah 100 kali wahhhh....trus jangan males bangun subuh dan lain lain. Gue sayang banget ama nyokap gue tapi dia suka banget ngomong sesuatu yang diulang ulang, bukan hanya nasehat tapi cerita juga gitu...sampe semua anaknya kalo pas dia mau cerita, kita semua kompak bilang "Mama udah cerita deh".

Yah begitulah sebuah keluarga, selalu ada masalah tapi suatu keluarga yang harmonis bukan keluarga yang selalu bahagia dan ngga ada masalah menurut gue keluarga yang harmonis itu kalo pas menghadapi masalah baik dari luar atau dalam, bisa bersatu dan saling tukar pikiran satu sama lain untuk ngatasin itu masalah. Emang sih kita kehilangan nakhoda keluarga, tapi bukan berarti kita bisa bercerai berai, gue yakin itu yang bokap gue selalu inginkan dan pertahankan sejak dulu.

Posted by Susan :: 9:16 PM :: 0 Comments:

Post a Comment

---------------oOo---------------